Ternyata ini Nutrisi pada Makanan Cepat Saji, Cek Juga Dampaknya Buat Tubuh

Burger

Fast food atau makanan cepat saji telah menjadi bagian integral dari kehidupan modern, terutama di kota-kota besar.

Meski praktis dan lezat, makanan cepat saji sering kali dikritik karena dampak negatifnya terhadap kesehatan. Kandungan nutrisinya pun bisa membahayakan kesehatan dalam jangka panjang.

Sponsored Links

Jenis-Jenis Fast Food dan Kandungan Nutrisinya

Burger

Burger adalah salah satu fast food yang paling populer. Sebuah burger keju standar dengan roti, daging sapi, keju, saus, dan sayuran memiliki sekitar 300-400 kalori per porsi. Kandungan nutrisinya meliputi:

  • Protein: 17-20 gram
  • Karbohidrat: 30-35 gram
  • Lemak: 15-20 gram
  • Natrium: 500-700 mg

Fried Chicken

Ayam goreng, terutama yang dibalut dengan tepung dan digoreng dalam minyak, memiliki kandungan kalori yang tinggi. Sepotong ayam goreng (100 gram) mengandung sekitar 250-300 kalori dengan nutrisi berikut:

  • Protein: 18-20 gram
  • Karbohidrat: 8-10 gram
  • Lemak: 15-20 gram
  • Natrium: 500-700 mg

Pizza

Sepotong pizza dengan topping keju dan pepperoni bisa memiliki sekitar 285-300 kalori. Nutrisi per potongan pizza meliputi:

  • Protein: 12-15 gram
  • Karbohidrat: 35-40 gram
  • Lemak: 10-15 gram
  • Natrium: 600-800 mg
Pizaa mengandung cukup banyak kalori (Foto: Pexels)

French Fries

Kentang goreng adalah makanan pendamping yang sering ditemukan di restoran cepat saji. Sebagian kecil kentang goreng (100 gram) mengandung sekitar 312 kalori, dengan kandungan nutrisi sebagai berikut:

  • Protein: 3-4 gram
  • Karbohidrat: 41-45 gram
  • Lemak: 15-20 gram
  • Natrium: 200-300 mg

Soft Drinks

Minuman bersoda sering kali menemani fast food. Satu kaleng (330 ml) minuman bersoda mengandung sekitar 140 kalori, dengan:

  • Karbohidrat: 35-40 gram (gula)
  • Natrium: 20-40 mg

Dampak Fast Food bagi Tubuh

1. Peningkatan Berat Badan dan Obesitas

Konsumsi fast food yang tinggi kalori dan lemak dapat menyebabkan peningkatan berat badan. Lemak trans yang terkandung dalam banyak fast food juga berkontribusi terhadap penumpukan lemak di tubuh.

2. Risiko Penyakit Jantung

Fast food sering mengandung lemak jenuh dan lemak trans yang tinggi, yang dapat meningkatkan kadar kolesterol LDL (kolesterol jahat) dan menurunkan kolesterol HDL (kolesterol baik). Ini berisiko menyebabkan penyakit jantung dan stroke.

3. Masalah Pencernaan

Kandungan serat dalam fast food biasanya rendah, sehingga dapat menyebabkan masalah pencernaan seperti sembelit. Selain itu, makanan tinggi lemak bisa memperlambat proses pencernaan.

4. Diabetes Tipe 2

Konsumsi fast food yang tinggi gula dan karbohidrat olahan dapat menyebabkan lonjakan kadar gula darah, yang berisiko meningkatkan resistensi insulin dan akhirnya mengarah ke diabetes tipe 2.

5. Tekanan Darah Tinggi

Tingginya kandungan natrium dalam fast food dapat meningkatkan tekanan darah, yang berisiko menyebabkan hipertensi dan masalah kardiovaskular lainnya.

Fast food menawarkan kemudahan dan rasa yang nikmat, tetapi memiliki risiko kesehatan yang signifikan jika dikonsumsi secara berlebihan. Mengetahui kandungan nutrisi dari fast food dapat membantu kita membuat pilihan yang lebih sehat. Penting untuk mengonsumsi fast food secara bijak dan seimbang dengan makanan sehat lainnya yang kaya akan serat, vitamin, dan mineral.

Dengan memahami “nutrisi fastfood”, kita dapat lebih sadar akan apa yang kita makan dan dampaknya bagi tubuh kita, serta mengambil langkah-langkah untuk menjaga kesehatan kita di tengah gaya hidup yang serba cepat.

Visited 12 times, 1 visit(s) today